by

Hukuman Berat untuk Pelaku Pedofilia Menurut Islam

IMEDIACYBER | Aksi predator seksual anak di Indonesia memprihatinkan. Data Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Anak (KemenPPA) menyebutkan dari awal 2021 hingga September terjadi 11.419 kasus kekerasan pada anak.

Korban laki-laki berjumlah 2.444, dan korban perempuan mendominasi dengan 9.914 kasus. Sedangkan untuk Jenis kekerasan seksual berjumlah 4.551 kasus.

Islam sangat tegas menentang aksi pedofilia, gangguan seksual yang berupa nafsu seksual terhadap remaja atau anak-anak di bawah usia 14 tahun. Anggota Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Nurul Irfan, mengatakan, sanksi pelaku pedofilia menurut hukum Islam, masuk wilayah ta’zir. Karena persoalan ini bukan hanya zina, melainkan lebih dari itu.

“Karena korbannya adalah anak-anak. Praktiknya tentu jika korbannya laki-laki menjalankannya dengan cara perbuatan liwat atau sodomi,” katanya, Jumat (10/11/2021).

Kyai Nurul menjelaskan sanksi ta’zir tidak bisa dianggap lebih ringan dari pada hudud. Karena yang menjadi korbannya adalah anak-anak dengan cara penyimpangan seksual, perilakunya jelas lebih parah dari sekadar zina.

Hal ini juga bisa dikaitkan dengan dalil liwath (perbuatan homoseks) mengenai sanksinya. Ini sebagaimana hadits riwayat dari Ibnu Abbas, radhiyallahu ‘anhuma, Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa yang Anda temui melakukan kejahatan umat Nabi Luth, maka bunuhlah yang melakukan maupun yang diperlakukan.”

Pedofilia dan praktik homoseks adalah kriminal paling keji dan menjijikkan. Dia pun menukilkan ucapan salah satu khalifah Dinasti Umayyah, Al Walid bin Abdul Malik: “Sungguh, seandainya Allah SWT tidak menyebutkan kisah kaum Luth dalam kitabnya yang mulia (Alquran), saya tak bisa bayangkan lelaki akan bersetubuh dengan lelaki.”

Namun, kata Kyai Nurul, bila mengenai contohya kasusnya tidak ditemukan. Akan tetapi, lanjutnya, ada bahasa-bahasa yang mengarah kesana seperti adanya istilah amrad, yaitu anak muda yang tumbuh kumis dan ada sebagian penduduk yang senang dengan amrad ini.

“Makanya dalam kitab-kitab Syafiiyah disebutkan, orang semacam ini termasuk orang yang makruh disentuh dan bisa membatalkan wudhu,” ungkapnya.

Kyai Nurul Irfan menuturkan, jika ada yang bernafsu dengan anak-anak sebelum tumbuh kumis ini, maka dia adalah masuk kedalam kelompok orang yang menyandang penyakit pedofilia. “Tetapi dalil-dalil, indikasi adanya amrad ini ada dalam berbagai literatur kitab,” tutupnya.

Apa sanksinya? Jika dianalogikan dengan hukum liwath, maka para ulama berbeda pendapat. Pendapat pertama sanksinya seperti zina, dirajam sebagaimana rajam untuk zina muhsan (zina yang pelakunya sudah berkeluarga). Jika masih lajang, dia dicambuk dan diasingkan.

Pendapat kedua, pelaku dan objeknya harus dibunuh. Ini merujuk hadits Ibnu Abbas di atas. Dengan syarat, hukum ini berlaku jika kedua-nya sama-sama suka, bukan paksaan di bawah ancaman. Sebagian ulama menyebut pendapat inilah yang kuat.

Pendapat ketiga, diasingkan di tempat tinggi, seperti perbukitan atau gunung. Lalu dihujani dan dilempari batu. Ini sebagaimana riwayat dari Ibnu Abbas. Merujuk pada surat Al Hijr ayat 74: “Maka Kami jadikan bahagian atas kota itu terbalik ke bawah dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang keras.”

[mui.or.id/ary]

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed