by

Waktu-waktu yang Dilarang Melaksanakan Shalat

-Kajian-13 views

IMEDIACYBER | Dalam QS. an-Nisa ayat 103, Allah berfirman supaya umat Islam mendirikan shalat, baik yang fardhu maupun yang sunnah, pada waktu-waktu yang telah ditetapkan. Artinya secara mafhum mukhalafah, terdapat waktu-waktu yang dilarang mendirikan shalat, kapan saja? Mari kita perhatikan dua hadis di bawah ini:

Dari Abu Said al-Khudri [diriwayatkan] ia berkata: Saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Tidak boleh shalat setelah subuh sampai matahari naik (sedikit), dan tidak boleh shalat setelah Ashar sampai matahari menghilang (tidak tampak/terbenam) (HR al-Bukhari dan Muslim dan lafal hadis ini milik al-Bukhari).

Dari ‘Uqbah bin ‘Amir al-Juhani [diriwayatkan] ia berkata: Tiga waktu yang Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang kami untuk shalat dan menguburkan orang yang mati di kalangan kami pada waktu-waktu tersebut: Ketika matahari terbit sampai naik (sedikit), ketika matahari berada di kulminasi (titik tertinggi) sampai tergelincir, dan ketika matahari condong untuk terbenam sampai terbenam (HR Muslim).

Berdasarkan dua hadis di atas, dapat dirangkum menjadi tiga waktu yang dilarang melaksanakan shalat, di antaranya: 1) Waktu setelah shalat Subuh sampai matahari naik sekitar satu anak panah (2,5 meter, yaitu sekitar 15 menit dari terbit matahari); 2) Waktu matahari tepat di atas kepala sampai waktu shalat Dzuhur; dan 3) Waktu setelah shalat Ashar sampai terbenamnya matahari.

Dalam Fatwa Tarjih yang terdapat di Majalah Suara Muhammadiyah, No.15 tahun 2018 dijelaskan bahwa shalat yang dilarang pada waktu-waktu di atas bukan semua shalat, tetapi shalat yang dilarang adalah shalat rawatib setelah Subuh dan Ashar serta shalat sunnah tanpa sebab. shalat sunnah tanpa sebab adalah shalat sunnah mutlak, yaitu shalat yang didirikan tanpa sebab apapun selain mendekatkan diri kepada Allah.

Adapun shalat fardhu lima waktu yang tertinggal, demikian pula shalat-shalat sunnah yang tertinggal, maka shalat-shalat tersebut boleh dilakukan pada waktu-waktu terlarang seperti di atas. Setelah shalat Ashar didirikan umpamanya, apabila ada orang yang belum shalat Zhuhur karena lupa atau tertidur maka ia harus segera shalat Zhuhur ketika mengingatnya, meskipun saat itu adalah waktu terlarang. Hal tersebut berdasarkan Hadis Nabi Saw:

Dari Anas bin Malik [diriwayatkan] ia berkata: Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Barangsiapa lupa shalat atau tertidur darinya, maka kaffaratnya (tebusannya) ialah hendaknya ia mendirikan shalat tersebut apabila ia mengingatnya (HR. al-Bukhari dan Muslim dan lafal hadis ini milik Muslim).

Demikian pula shalat-shalat sunnah yang ada sebabnya, itu semua boleh dikerjakan pada waktu-waktu terlarang. Contoh shalat-shalat sunnah yang ada sebabnya adalah shalat sunnah wudu, shalat sunnah safar, shalat sunnah tahiyyatul masjid, shalat sunnah setelah tawaf, shalat sunnah kusuf (gerhana matahari), shalat sunnah istisqa‘ (minta hujan), termasuk shalat jenazah yang hukumnya fardhu kifayah. Apabila ada orang masuk masjid setelah waktu shalat Ashar, misalnya, maka ia boleh shalat sunnah tahiyyatul masjid. Apabila ada orang mau safar atau bepergian saat matahari tepat di atas kepala, ia boleh shalat sunnah safar pada waktu terlarang tersebut karena ada sebabnya.

[muhammadiyah.or.id/ary]

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed